Dalam menjadi lebih dekat dengan Joon-woo, Mi-jo telah menyedari kebenaran yang mengerikan bahawa dia mempunyai hubungan yang sangat peribadi dengan lelaki muda itu. Ini menimbulkan pelbagai persoalan falsafah tentang tanggungjawab wanita abadi kepada masyarakat secara amnya, atau kepada rakan-rakannya. Kami juga tertanya-tanya apakah ketakutan Mi-jo secara sah tentang dunia di sekelilingnya berhubung semua ini. Malangnya, 'Cinta untuk Seribu Lagi' hanya akhirnya menangani sudut romantis yang jelas kurang menarik dari semua ini.

Saya harus mengakui bahawa saya kadang-kadang membingungkan, bagaimana drama web boleh diketengahkan oleh konsep yang jelas begitu kuat, hanya untuk diramalkan mempunyai pengakhiran yang mengecewakan kerana tidak ada cara yang mungkin untuk menangani semua isu yang telah dibentangkan. Dan sungguh, pasukan produksi tidak mencuba di sini. Banyak episod akhir berpusat pada konsert rap. Saya tiada apa-apa menentang rap- sejujurnya, runut bunyi adalah salah satu perkara yang kukuh 'Cinta untuk Seribu Lagi' . Cuma, banyak lagi perkara yang berlaku di sini yang tidak diselesaikan dengan betul.

Seperti, apa yang kita patut buat mengenai pendedahan yang tidak menyenangkan pada saat-saat akhir tentang latar belakang Jason? Ataupun pada tahap biasa, kenapa Yeon-ji menerima penolakan dengan baik setelah sekian lama memberi tumpuan kepadanya? Dia tidak menerima pun penolakan sebenar- Joon-woo hanya membisu secara tidak responsif, seperti kebiasaannya, kerana selain dari saat-saat kebaikan dia tidak pernah benar-benar berkata atau melakukan apa-apa kecuali bertindak kasar.



Daya tarikan Mi-jo sebagai wanita terkemuka lebih mudah dihuraikan kerana...lihatlah dia. Lihat sahaja pakaian cantik yang dia pakai setiap episod. Bagaimanakah ini bukan perkara di dunia nyata? Mereka tidak keluar dari tempat atau apa-apa dalam persekitaran moden. Begitu kerennya mereka kelihatan, kita boleh melihatnya di konsert rap, hanya menjalankan perniagaannya di jalanan atau apa sahaja dan semuanya kelihatan normal dan lancar.

Saya pasti saya pernah membuat komen ini sebelum ini. Yang saya rasa adalah masalah utama utama 'Cinta untuk Seribu Lagi' . Bahagian-bahagian yang baik adalah sangat baik ia hanya membuatkan saya berharap pasukan produksi telah meletakkan tahap perincian rumit yang sama ke dalam keseluruhan cerita. Mengapa perlu bersusah payah dengan keseluruhan sudut keabadian jika anda tidak akan berbuat apa-apa dengannya? Hanya jadikan Mi-jo seorang gadis cerewet yang suka hal sekolah lama. Rappers boleh menggali itu juga saya pasti.

Sumber: HanCinema