Raja Gon dan Jung Tae-eul secara tidak dijangka bertemu Perdana Menteri Koo di tengah-tengah Seoul. Jung Ta-eul tidak menyebut namanya tetapi memperkenalkan dirinya sebagai pengembara di Kerajaan. Mereka berdua pergi, membuatkan Koo tidak senang melihat dia bahagia bersama wanita lain.

Kerajaan Corea

Semasa dalam perjalanan dengan pesawat peribadinya, Raja Gon dan Tae-eul berkomunikasi dengan menggunakan tangan mereka, yang mengejutkan Setiausaha Mo dan Kapten Jo. Apabila mereka sampai di istana, Raja Gon menyediakan makan malam untuk Tae-eul. Dia mengelilingi Seoul dengan wang yang lebih sedikit dan makan sandwic sepanjang hari. Tae-eul menyedari bagaimana kehidupan Raja Gon membesar dan mengaguminya kerana jujur ​​dalam apa yang dilakukannya. Di meja makan, Raja Gon menunjukkan IDnya kepada Tae-eul dan memuji makanan yang dimasaknya untuknya, walaupun secara bersahaja.



Kapten Jo memberikan cap jari Tae-eul kepada pasukan forensik, berharap mendapat sebarang petunjuk. Dia menerima panggilan daripada NSC tentang mesyuarat tergempar dan memaklumkan Raja Gon dengan segera.

Dalam pemikirannya yang mendalam tentang Raja Gon, Perdana Menteri Koo menerima panggilan mengenai kapal Jepun yang akan memasuki bidang kuasa laut Corea. Dia memanggil mesyuarat segera dengan Majlis Keselamatan Negara. Jepun cuba menembusi wilayah Corea tanpa kebenaran buat kali ketiga. Dia yakin bahawa rundingan daripada percubaan sebelumnya sudah mencukupi, dan kali ini, mereka perlu membuat pendirian yang lebih besar. Dia kemudian meminta keputusan Raja Gon.

Raja Gon menyusun untuk melindungi dan berdiri teguh dalam mengendalikan langkah Jepun melalui peperangan. Selama 25 tahun yang lalu, ini adalah kali pertama Raja Gon memakai sut tentera laut dan dia menasihati Tae-eul bahawa dia tidak akan dapat menghantarnya pergi. Dia memberikan ID dan memintanya untuk menunggunya. Tae-eul berasa sedih dan mengucapkan selamat tinggal kepadanya semasa dia kembali ke dunianya.

Republik Korea

Detektif Tae-eul memeluk ayahnya selepas tiba di rumah. Untuk memastikan dirinya sibuk, dia sibuk menyelesaikan kes dan menangkap penjenayah bersama pasukannya. Tetapi dia masih menunggu untuk bertemu raja dan ingin tahu apa yang berlaku di dunianya.

Kerajaan Corea

Raja Gon bertekad untuk melindungi negaranya. Dia menjejakkan kaki di atas kapal tentera laut sebagai Panglima Corea. Dengan menaikkan bendera Raja adalah tanda bahawa Raja berada di atas kapal dan menguruskan perintah. Raja Gon membuat tentera bersedia untuk tindakan lanjutan.

Kapal Jepun terus bergerak ke hadapan dan sudah memasuki wilayah Corea. Mereka berada dalam pandangan ke arah Raja Gon. Kapten Jo bimbang tentang kehadiran dan keselamatan Raja, tetapi dia menasihatkan mereka supaya fokus melindungi negara dan bukannya dia.

Raja Gon mengarahkan Mejar Choe supaya bersedia untuk tembakan amaran. Jet tentera laut dan kapal tangki Corea bergerak ke hadapan melalui perintahnya. Raja Gon terus menghantar tembakan amaran kepada kapal perang Jepun. Selepas beberapa minit, Jepun berhenti belayar dan berundur. Raja Gon berasa lega begitu juga dengan askar di atas kapal.

Perdana Menteri Koo menghantar pengiktirafannya kepada usaha Raja dan mengeluarkan kenyataan akhbar ke arah Jepun.

Baca Bahagian 2 DI SINI .